kuliah

#1 – SBMPTN

SBMPTN.

Kalau baca dan kepikiran itu, tentu kita bakal agak sensi gimana gitu. Begitupun dengan gue. Wow bangetlah si SBMPTN ini. Selain menyita pikirian, juga menyita tenaga dan ketenangan.

Awal mula naik kelas 12, gue belum begitu peduli sama SBMPTN ini. Fokus gue untuk benerin nilai rapor yang masih ada B- nya karena nilai minimal kelas gue harus B- kalau di rapor (iya, ini ketentuan kelas gue yang dibuat oleh wali kelas). Perbaikan nilai gue ini tujuannya emang untuk SNMPTN dan gue bener-bener nggak berniat untuk SBMPTN. Ya secara harus ngejar banyak banget ketinggalan. Satu, gue SMK dengan jurusan rumpun SAINTEK. Kedua, gue nggak dapet pelajaran yang di-SBMPTN-kan, maksudnya kayak Kimia, Biologi, Matematika IPA, Sosiologi, Geografi, dan Ekonomi, ya gue nggak dapet. Kalau Fisika masih dapet sampai kelas 11, kalau sejarah sih nggak mungkin nggak dapet.

Gue juga masih bingung mau ngambil jurusan apa. Gue sempet tertarik banget banget sama Teknik Lingkungan dan Perencanaan Wilayah Kota. Menurut gue kedua jurusan itu bener-bener keren banget dan gue mulai belajar sedikit-sedikit (karena saat itu gue lagi mencari beasiswa kuliah swasta). Di semester 1 kelas 12 itu gue juga masih fokus untuk selesaiin segala kegiatan organisasi, ngejar materi-materi yang gue agak bloon (terkhusus matematika), dan tentu saja sebuah ujian wajib untuk SMK: UJi Kompetensi. Yang gue takutkan pada masa itu ya si UKOM ini, jadinya bye bangetlah urusan kuliah.

Sebenernya dari semester 1 gue udah berniat untuk les lagi di tempat les gue dulu waktu SMP, tapi ya karena kesibukan gue menyelesaikan kegiatan organisasi jadinya gue urungkan niat itu sampai ke semester 2. Untuk les, tadinya gue mau ambil IPA. Tapi setelah gue lihat progress gue yang kacau untuk materi-materi IPA, ya jadi gue beralih ke IPS alias murtad jurusan. Nggak sedikit temen-temen gue yang nanya “yakin nggak lo ambil IPS?” tapi ya mau gimana lagi? Gue emang nggak on to IPA banget dan gue emang menyadari kalau gue memang anak sosial. Jadi gue yakin 100% dan nggak menyesali keputusan itu sampai sekarang. Bodo amatlah sama keluarga gue yang anak IPA semua, atau kakak gue yang dulu pas SMA sertifikat Olimpiade Kimia jadi koleksi, bahkan sampai adek gue berniat untuk masuk IPA setelah lulus SMP. Seiring dengan semakin yakinnya gue dan dengan dorongan nyokap untuk mengikuti kemampuan dan kata hati gue, lenyap juga keinginan gue untuk masuk Teknik Lingkungan dan Perencanaan Wilayah Kota. Gue nggak memungkiri kalau sampai sekarang kedua jurusan itu masih ada di benak gue. Ngeliat temen gue update Insta Story dapet ITB dengan jurusan itu aja gue langsung deg deg seeerrr. Yah, mudah-mudahan nanti jodoh atau anak gue yang masuk dan lulus dari jurusan itu, amin. Hahaha.

Oh iya, kalau ditanya “Kenapa nggak ngambil jurusan IT lagi? Kan nanggung lulusan SMK IT.” Jawaban gue adalah: itu bukan minat gue. Emang asik, tapi itu bukan gue. Emang nanggung dan sayang banget ilmunya selama 3 tahun belajar. Tapi inget, nggak ada ilmu yang sia-sia. Mungkin suatu saat nanti gue bakal membutuhkan ilmu itu. Who knows?

Sehabisnya semester 1, gue langsung daftarin diri ke tempat les gue itu, GAMA88. Kebetulan kelas IPS cuma 1 kelas dan adanya di Jatiasih (di Villa juga ada, tapi jauh) yang dulu waktu SMP jadi basecamp gue buat cabut Rohkris AHAHA, dosa! Karena gue udah mengenal baik sebagian besar tutor di sana, jadinya semua asik-asik aja.

Gue sempet sakit hati juga waktu gue nggak dapet kuota 50% dari sekolah untuk SNMPTN. Yaampyon, itu memupuskan harapan gue untuk masuk PTN tanpa tes. Gue juga sadar sih kalau nilai rapor gue emang naik turun. Terlebih di semester 3. Dari rata-rata 88,60 tiba-tiba turun jadi 87. Semester 4 naik lagi jadi 88,27. Eh semester 5 turun lagi jadi 88,12. Ya emang nggak bakalan dapet dah.

Selesai segala ujian-ujian sekolah, masuklah ke sesi untuk intensif SBMPTN. Karena UN SMK seminggu lebih dulu dibanding SMA, dan di tempat les gue ngasih waktu istirahat selama seminggu setelah UN SMA, itu membuat gue nggak sabar dan memilih untuk start belajar duluan. Untungnya kelas gue bikin Quipper waktu itu dan gue maksimalin aplikasi belajar itu untuk belajar SBMPTN. Nggak lupa juga si Zenius pinjeman saudara gue yang mau ikut SBMPTN juga setelah ambil gap year. Ya, jadi selain gue belajar tatap muka di tempat les, gue juga belajar melalui video yang ada di Quipper dan Zenius. Dari GAMA88 juga dapet buku tebel untuk latihan dan dibahas waktu pertemuan. Untuk pertemuan intensif diadakan setiap hari satu pelajaran dan waktu satu jam. Gue sempat merasa itu kurang banget, tapi akhirnya gue siasati dengan belajar lebih banyak lagi di rumah.

Puji Tuhan, nyokap gue selalu support segala usaha gue untuk masuk PTN. Emang selalu marah sih kalau gue sampai lupa makan atau tidur tengah malem karena gue selalu merasa “nanggung belajarnya”. Gue kayak nggak rela gitu kalau gue baru dapet 1 materi selama satu hari itu. Minimal harus 3. Agak sinting emang. Binder gue juga udah ketebelan dengan isi catetan gue. Mau dibawa ke mana-mana jadi repot karena beban bawaan jadi nambah. Tapi itu bener-bener berguna banget!

Gue juga membuat jadwal sendiri untuk belajar di rumah. Kalau di tempat les dijadwalin sama tutornya, kalau di rumah ya gue yang bikin jadwal sendiri dong. Untuk hari Senin Ekonomi, Selasa Geografi, Rabu Sosiologi, Kamis Sejarah, Jumat Matematika, Sabtu B. Indonesia, dan Minggu B. Inggris. Untuk TPA, gue fleksibel belajarnya karena gue memperbanyak latihan soal. Berhubung gue cuma punya waktu kurang lebih 7 minggu untuk fokus SBMPTN, jadi gue bener-bener serius. Nggak ada lagi yang namanya nongkrong atau apalah. Fokus gue sempet terbagi 2 karena tanggal 19 April gue (dan kelas gue) harus ikut UN susulan karena ada kesalahan teknis waktu hari terakhir UN. Tapi setelah itu gue lega dan fokus lagi untuk SBMPTN.

Gue bener-bener belajar keras dan hal itu belum pernah gue lakukan sebelumnya. Tingkat stressnya hampir sama kayak waktu gue lagi bikin web untuk UKOM yang membuat gue tidur paling lama 3 jam dalam 2 minggu.

Sempet juga ngalamin yang namanya bingung untuk ambil jurusan. Gue seneng Arkeologi, gue seneng Sosiologi. Tapi entah kenapa masih galau aja gitu. Sampai gue ngelihat ada yang namanya Sekolah Tinggi Kesejahteraan Sosial (STKS) di Bandung. Gue kepo dan cari tau. Dan malah jadi tertarik banget! Ujung-ujungnya gue daftar di STKS untuk jadi backup kalau gue nggak dapet SBMPTN. Setelah konsultasi dan berunding sama nyokap, akhirnya untuk SBMPTN gue memilih:

  1. S1 Ilmu Kesejahteraan Sosial, Univ. Indonesia
  2. S1 Pend. Guru Sekolah Dasar, Univ. Negeri Jakarta
  3. S1 Sosiologi, Univ. Negeri Jakarta

Oh iya, gue juga ikut bidikmisi. Untuk daftar SBMPTN sempet nggak bisa tuh karena nomor pendaftaran gue awalnya 517. Dan akhirnya baru bisa daftar setelah SNMPPTN even tho gue nggak jadi peserta SNMPTN. Terus gue juga ikut PMDKPN. DI Politeknik gue ambil:

  1. D4 Multimedia Digital, Poltek Negeri Jakarta
  2. D3 Penerbiitan, Poltek Negeri Media Kreatif
  3. D3 Peiklanan, Poltek Negeri Media Kreatif

Degdegan juga sih waktu pengumuman. Kalau dapet ya gue nggak lanjut SBMPTN (kayaknya). Tapi saat itu yang keluar adalah tulisan merah yang menyatakan kalau gue nggak lolos PMDKPN. Nggak begitu sedih sih, karena udah siap dengan kemungkinan terburuk.

Waktu daftar SBMPTN gue agak galau tuh karena gue maunya CBT bukan PBT. Tapi kalau CBT bisanya di Jakarta doang dan belum tentu pas gue pilih panlok Jakarta bisa pilih CBT atau PBT. Kalau nggak? Sedih banget PBT di Jakarta. Gue juga udah kirim e-mail ke panlok Jakarta, tapi ya emang jodohnya PBT Bekasi kali yaaa, dijawabnya beberapa jam setelah gue udah fix ambil panlok Bogor dengan sub-panlok Bekasi. Untungnya di SMPN 2 Bekasi banyak anak sekolah, jadi santai.

Oh iya, lanjut lagi. H-1 SBMPTN, sekolah gue baru ngadain acara pelepasan. Itu wow banget sih. Udah sempet diprotes tapi kekeuh tanggal segitu. Ya udah pasrahlah kita. Jadi H-1 gue udah nggak belajar. Baca-baca catetan lah sedikit. Tanggal 16 Mei gue bangun pagi, doa bareng keluarga, dan bersiap untuk ke tempat ujian gue di SMPN 2 Bekasi.

Gue ngerjain soal bener-bener nothing to lose. Bisa dan yakin ya di isi, kalau nggak ya kosongin aja. Yang bikin kesel adalah karena nggak boleh pakai jam tangan dan di ruang kelasnya nggak ada jam dinding, jadi gue nggak bisa nentuin range waktu ngerjain tipe soal ini dan itu. Apa lagi pas TKPA. Seinget gue ada yang nggak keisi 5 dari logika, Matematika gue cuma ngerjain 3 (itupun nggak tau salah atau bener), B. Indo dan B. Inggris lupa deh. Untuk TKD, gue kosong sekitar 12 soal. Pulang tes, gue tidur. Akhirnya selesai penderitaan!

Kalau orang-orang seminggu sebelum pengumuman udah panik dan lain-lain, gue malah biasa aja. Nggak berharap banget, nggak hopeless banget. Santai aja. Toh, kalau rejeki ya lolos. Kalau nggak, ya gue udah punya backup: STKS, Penmaba UNJ, dan kerja.

Tapiiii, beberapa jam sebelum pengumuman malah gue keringet dingin. Di hari itu, tanggal 13 Juni, gue jam 11an potong rambut dulu di GGP dan sempet lupa sama sekali tentang pengumuman. Terus sempet keinget lagi jam 13.25, tapi terus lupa lagi. Puncaknya waktu gue pesen grabcar untuk pulang ke rumah. Sambil lihatin si mbak udah sampai mana, gue buka Whatsapp dan buka grup kelas. Eh lahdalah temen gue, si Dadi, ngirim screenshot pengumuman dan dia lolos Sistem Informatika di UIN Jakarta. Congratulation! Dan yang terjadi selanjutnya pasti terbayang… gue panik! Di mobil gue mau buka tapi karena banyak yang lagi buka situsnya jadi lemot. Nyokap udah tenangin gue karena muka gue udah alay banget. Sampai di rumah, pas banget temen gue ada yang nyaranin untuk buka di UNTAN aja dan dikasih linknya. Gue masukin nomor peserta dan tanggal lahir sambil gemeteran dan degdegan stengah mati. Akhirnya justru kakak gue yang bukain. Terus dia bilang,–

“Selamat! Anda dinyatakan lulus seleksi SBMPTN 2017 di Pendidikan Guru Sekolah—“

–dan terpotong karena gue langsung teriak dan ngerebut handphone gue yang dipegang kakak gue untuk gue baca sendiri. Ya iyalah, siapa tau dia cuma bercanda dan end up gue sakit hati karena udah berharap? Tapi pas gue baca… wow, lemas. Gue langsung lari ke kamar eyang gue yang ada nyokap juga lagi ngobrol di situ. Gue teriak dan meluk eyang, “Eyang aku lolos SBMPTN!” Gue udah nangis speechless. Setelah pelukan dan ngomong ini itu, gue screenshot pengumuman dan gue kabarin di grup kelas kalau gue lolos. Semua orang yang pernah ada andil–baik sekadar nyemangatin sampai bener-bener bantu belajar dan doain–dalam proses gue belajar SBMPTN. Udah lupa sama yang namanya pamer di Instagram karena gue sibuk nge-chat dan balesin chat orang. Setelah euforia mereda, gue baru nyari info untuk daftar ulang.

Untitled

Emang sih, gue nggak dapet pilihan pertama gue yang adalah kampus impian. Kenapa kampus impian karena nyokap nggak bolehin gue kuliah keluar kota sama sekali (kecuali STKS, itupun pilihan yang amat sangat terakhir). Itulah mengapa seluruh pilihan gue ada di Jakarta. Omong-omong, banyak sih yang mempertanyakan apa gue seneng atau ngga lolos di PGSD, atau itu mau gue ambil atau nggak? Kalau dilihat dari kepribadian gue yang heboh dan grasak grusuk, pasti pada kasihan. Gue juga agak kasihan sih tapi ya gapapa… gue harus mengurangi kata-kata kasar, kecablakan, kealayan, bahkan kebebasan berpakaian gue. Mungkin ini salah satu cara Tuhan untuk mengubah hidupku (hashtag religiousside). Banyak juga yang mengira gue ambil jurusan ini karena my mama asked me to. Padahal sih nggak. Tapi beliau dukung gue banget karena katanya gue cocok banget jadi guru. Ditambah gue seneng anak kecil. Aha. Wow.

Intinya, perjuangan gue belum selesai. Karena ngurus berkas untuk UKT sangat ribet. Ditambah lagi gue peserta bidikmisi dan harus wawancara sambil bawa kira-kira 15 berkas yang wajib. Wow banget.

Hari Jumat, gue berangkat jam setengah 7 sama kakak ke Rawamangun. Sampai di sana sempet kayak orang oon. Untungnya udah janjian sama kenalan prodi PGSD juga dan dia sekolah di SMAN 5 Bekasi. Ngobrol-ngobrol, verifikasi berkas, wawancara. Wawancara gue terbilang cukup lama dibanding yang lain. Udah gitu berkas gue juga masih ada yang kurang.

Pulang dari kampus Rawamangun, gue ke sekolah dulu untuk urus Surat Keterangan Peringkat. Sempet pusing karena gue lupa ranking gue selama 5 semester dan nggak tau jumlah pelajaran dan nilai rata-ratanya. Sibuk telepon sana sini dan akhirnya selesai. NISN gue juga bermasalah dari SD hahaha. Seharusnya nama gue Trixie Michella Putri, tapi di NISN cuma Trixie Michella dan udah gue pakai untuk bidikmisi. Itu sebuah masalah, jelas. Gue ke kurikulum di sekolah dan nanya soal itu. Sebenernya gue nyari Pak Pana karena beliau yang biasanya ngurus gituan, tapi nggak ada Pak Pana-nya. Jadilah katanya ke Dinas Pendidikan Kota Bekasi aja untuk urus. WOW. Kayak capek ya Jatiasih-Rawamangun-Bintara-Margahayu? Gue capek, apa lagi kakak gue yang bawa motor. Setelah Surat Peringkat di tanda tangan kepala sekolah dan dicap, gue langsung caw tanpa melihat lagi data yang diketik udah bener atau belum. Untungnya dari situ gue dan kakak gue mau makan dulu di McD Kota Bintang. Sambil nunggu kakak gue mesen, gue ngecek kertasnya… EH ADA YANG SALAH. WOW. Saya harus kembali lagi ke sekolah bukan? Kakak gue pasrah dan untungnya nggak ngomel. Balik ke sekolah setelah orang-orang selesai sholat Jumat jadinya nunggu di sana nggak kelamaan. Eh malahan ibu yang ngurus surat gue di TU yang nggak ada. Puji Tuhan-nya, untung ketemu Pak Pana dan Pak Agus dan NISN gue diurus saat itu juga. LEGA. 15 menit kemudian ibu yang ngurus dateng dan koreksi. Udah selesai. pulang deh. Huft.

Dari situ gue sempet ke SMAN 6 Bekasi untuk lihat pengumuman adek gue mau masuk situ. Besoknya dan hari Minggu gue ngurus untuk berkas UKT. Senin nya gue balik lagi ke UNJ untuk nyerahin berkas yang kurang. Lalu pulang!

WOW. MANTAB. Doain ya tanggal 22 Juni pengumuan bidikmisi dan UKT.

Sekiaaan! xx

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s