kuliah

#2 – MPA 2017

Seneng, lega, bahagia. Itulah yang gue rasakan setelah rangkaian Masa Pengenalan Akademik (MPA) di Univ. Negeri Jakarta hari Jumat, 25 Agustus 2017 akhirnya selesai. Puji Tuhan!

Sebenernya dari setelah pengumuman SBMPTN, gue udah mikir “ntar ospek gimana ya”. Terus gue udah nggak mikirin lagi sampaaaaaii grup Bidikmisi FIP UNJ ngomongin itu…

“Kak, nanti MPA gimana ya?”

“Kak, emangnya MPA kapan sih?”

“Kak, MPA seru nggak?

Gue yang saat itu sedang santai tiba-tiba jadi kepikiran… bener juga. Gimana ya kira-kira MPA ini? Apakah seru? Apakah asik? Apakah gue mau ikut?

Nggak bohong sih, gue emang sempet mikir nggak usah ikut MPA ajalah. Selain karena males, gue juga kepikiran gimana caranya sampai di UNJ jam 5 pagi. Tapi setelah dipikir-pikir lagi, sayang banget kalo gue nggak ikutan. Nggak ngerasain seru-serunya sama temen sefakultas dan diomelin kakak-kakaknya. Alasan utamanya sebenernya bingung gimana cara berangkat jam 4 pagi dari Jatiasih ke Rawamangun. Serem kawan. Terus siapa juga yang mau nganterin kalo naik gojek ada nggak yang ngambil. Segala macam pikiran aneh-aneh berkecamuklah.

Yang gue lakuin saat itu ya berdoa aja, minta Tuhan kasih jalan keluar untuk segala masalah gue. And God is good, Dia menjawab semua keluh kesah gue dan ngasih jalan keluar terbaik untuk gue.

MPA UNJ itu dibagi jadi 2 gelombang tahun ini. Gelombang I itu untuk FT, FE, FBS, FPPsi. Kegiatan mereka dimulai tanggal 17 Agustus untuk briefing, 19 Agustus opening, 21 Agustus MPA Fakultas, 22 MPA Prodi, dan 25 Agustus closing. Gelombang II itu untuk FIP, FIS, FIO, FMIPA. Kegiatannya dari tanggal 18 Agustus untuk briefing, 19 Agustus opening, 23 Agustus MPA Fakultas, 24 Agustus MPA Prodi, dan 25 Agustus closing.  Karena PGSD masuk ke FIP, jadi gue masuk ke gelombang 2.

Dari situ, gue langsung ngeliat nih gelombang 2 tuh dari fakultas mana aja. Nanti gue telaah siapa aja temen gue yang dari fakultas-fakultas itu. Sebenernya ada beberapa temen gue dari SMP yang PGSD juga, tapi ada yang dianter naik motor dan ada yang rumahnya terlalu jauh dari gue jadi kalau mau nyamper kepagian. Terus gue keinget, temen gue yang absurdnya bikin ingin marah, si Faiz, itu masuk Pendikikan Sejarah FIS. Ahahaha, saya senang! Faiz itu temen sekelas gue waktu kelas 7 dan kelas 9 SMP. Gue semangat dong nge-dm dia. Eh tapi bentrok lagi soal pagi-pagi mau berangkat gimana, soalnya nggak boleh bawa kendaraan pribadi. Malem-malem gue galau, it was like “God, if I should do this, show me Your way then“. Again and again, I’m super blessed, karena gue keinget kalau temen gue, Sherina, dia masuk Statistika FMIPA! Sherin ini temen SMP gue juga, bedanya gue nggak pernah sekelas sama dia karena dia kelas unggulan sedangkan gue kelas reguler. Dulu gue sama dia deket banget banget, apalagi dulu basket bareng sama dia. Masuk basket bareng, keluar basket bareng. Pertemanan yang sangat berguna.

Singkat cerita, gue nanya ke Sherin dong, selama MPA nanti dia berangkatnya gimana. Jawabannya waktu itu agak menggantung: “gue nggak tau, Si, antara mau nginep di rumah nenek gue di Cempaka Putih atau dianter pagi-pagi dari rumah. Nanti gue tanyain ya.” Gue langsung harap-harap cemas. Lagi dan lagi, gue menggalau ke Tuhan, “Ya Tuhan, kalau nggak bisa bareng Sherin, aku gimana dong?” Dan besoknya Tuhan langsung jawab doa gue dengan chat Sherin yang masuk, “Si, gue berangkat dari rumah pagi-pagi.” Thank God!

Sudah selesai urusan berangkat pagi-pagi, kali ini masalahnya… tunggu. Gue salah alur. Sebenernya masalah terakhir adalah masalah berangkat pagi. Sebelum masalah itu, ada beberapa masalah lain yang terjadi.

Oke, jadi gue cerita runtutnya mundur ya. Sebelum perihal itu, gue sangat dipusingkan karena tugas-tugas yang ada. Gue nggak masalah yang bikin essay fakultas dan essay prodi. Wow sombong. Maksudnya, gue kalau disuruh nulis-nulis gitu udah biasa. Yang kayak gini nih, nulis blog dan lain-lain, itu udah termasuk latihan biar terbiasa kalau disuruh bikin essay dan lain-lain sih. Yang jadi permasalahan gue adalah gue males mau bikin tugasnya. UDAH GITU SAKIT HATI NGGAK SIH… jadi ceritanya gue secara tiba-tiba punya ide buat gambar si Anna Frozen buat tugas dream mapping. Pas itu gue bener-bener lagi niat banget deh. Kalau nulis aja butuh niat yang kuat, gambar juga gitu. Terus udah tuh ya gue ngegambar si Anna sampe gue mentok di gambar mukanya. Gue dari dulu kalau gambar emang paling nggak bisa dibagian muka. Tersusah dah. Terus sambil gue pandangi gambar gue, benahi yang kurang rapi, gue baru keinget… dream mapping itu gambarnya dikertas apa ya? Berhubung gue punya suatu grup yang selalu bikin elus dada setiap hari, gue nanya dong, “Eh kertas dream mapping pake kertas apa sih?” “A3, Si” “Hah? A3 tuh yang seberapa ya”. Lalu gue cari di google dan… ternyata gue salah kertas. GUE GAMBAR DI KERTAS A4. Mari kita sobek 🙂

Gimana sih rasanya kesel, marah, kecewa… gue udah gambar dengan sangat niat tapi ternyata kertasnya salah. Lebih sakit daripada pas kehabisan chicken wings di Richeese. Rasanya pengin cepet-cepet tanggal 25 ajalah!

Diatas itu adalah tugas-tugas yang harus gue selesaikan. Bayangin aja sih.. males banget nggak (pada saat itu).

Strategi gue sih ngerjain dulu yang gampang which is essay (sombong). Dalam 2 hari, 2 essay gue selesai (sombong lagi). Oke, essay clear.

Selanjutnya gue sibuk nyari pinjeman rok dan kemeja batik warna dominan hijau tua. Itu tuh kayak.. ya ampun, siapa yang punya?!?! Tapi, akhirnya roknya pinjem punya ibunya Hannah (Hits MP 2017) dan untuk kemeja batik warna dominan hijau tua dibeliin tante di Tanah Abang. Fyuh!

Masalah selanjutnya adalah bikin catetan dengan logo UNJ harus digambar. Sabar, sabar, nggak boleh marahh, nggak boleh ngatain. Itu adalah sebuah tugas yang super merepotkan bagi gue karena gue males banget mau bikinnya. Belum lagi masalah slayer yang warnanya salah. Keinginan untuk cabut MPA semakin membayang setiap harinya.

Puji Tuhan (lagi), semua selesai dan gue bisa ikut rangkaian MPA tanpa kena stadium. Tapi nggak seluruh rangkaian gue ikuti karena pas MPAP gue sakit dan harus istirahat di rumah. Syedih.

Oke, lanjut. Sampailah kita pada hari Jumat, 18 Agustus 2017, harinya briefing MPA. Tanggal 17 gue dateng ke rumah Sherin untuk bobo dan berhubung udah sangat lamaaaaaaaaa sekali nggak ketemu doi, akhirnya kita cuma tidur 3 jam kawan. Bangun jam 3 kurang, langsung mandi, dandan (even tho kakak-kakak panitia forced us to put on make up, many of us still did it), dan masukin bekal ke tas, lalu caw. Kira-kira jam 04.40 kita sampai di depan Rawamangun Muka. Sherin langsung baris sama panitia FMIPA, kalau gue langsung menuju ke BAKHUM dan menunggu arahan dari panitia FIP. Nggak lama, kita disuruh ngumpul di Plaza dan absen. Abis itu baris dan dibawa ke depan Gedung Daksin untuk dicek atributnya. Pas udah selesai kita dibawa lagi ke Aula Latief di Lantai 2 Gedung Dewi Sartika atau biasa disebut IDB 2 atau GDS dan briefing. Kloter pagi untuk PGSD briefing prodi dulu di luar Aula dan setelah ISHOMA briefing fakultas di dalam Aula. Yang seru dari breifing fakultas adalah… MCnya dong woi tolong Kak Affan (hai, Kak, selamat sudah masuk blog aku) recehnya minta ampun. Setelah briefing biasalah ciway-ciway PGSD dengan gerak cepat nanyain, “Kak, IG-nya apa?” Tapi gue nggak, sans.

Tanggal 19nya adalah opening dan dilaksanakan di Kampus B alias di markasnya FIO. Seperti sebelumnya, gue dan Sherin langsung terpisah dari awal mau masuk gerbang. Terus gue disuruh baris dan diarahkan untuk ke Gedung Serba Guna. Di sana tempat kumpulnya FIP dan FPPsi. Gue duduk cantik dan kira-kira jam 06.30, disuruh bawa botol minum dan dibariskan kembali untuk opening di GOR Velodrome. Kocak deh kalo opening mah. Gue ngomel mulu karena barisannya nggak jelas. Intinya sih seru dan pulang dengan wajah terbakar.

Tanggal 20 sampai 22 gelombang kedua libur. Masuk lagi tanggal 23 untuk MPA Fakultas. Apa ya, gue bingung mau ceritanya gimana soalnya gue duduk dipaling belakang dan di luar Aula pula. Yang pasti MCnya Kak Affan lagi dan setelah MPAF kita muter dulu lewat Gedung G markasnya sekret UKM UNJ. Oh iya, siangnya gue tuh sakit. Aduh, kasihan. Itu pula penyebab gue nggak bisa ikut MPAP besokannya.

Dikarenakan gue nggak ikut MPAP, kita lewati aja tanggal 24 dan masuk ke tanggal 25 alias last day, closing day, hore! Untuk penutupan juga dilakukan di markasnya FIO tapi kali ini nggak di GOR Velodrome melainkan di GSG. Kebayang nggak sih, betapa engapnya saat satu ruangan besar diisi oleh ribuan anak. Untungnya sebelum dan setelah ISHOMA gue kedapetan duduk di deket kipas mulu. Selamat mencium bau keringatku, wahai penghuni gedung Daksin dan Kampus E. Selesai closing, rasanya bahagia… penderitaan pertama selesai.

Afterall, setelah lebih dari sebulan telah lewat masa-masa MPA akhirnya post ini rampung juga. Menurut gue cukup asik MPA dan karena MPA gue bisa kenal banyak kawan-kawan seangkatan dari berbagai macam prodi juga fakultas.

Sekarang udah masuk minggu ke… 4 kayaknya dan sebagai maba, gue masih sedikit norak, kayak, “Asik cuy, kuliah nih gue.”. Seminggu pertama sih gue ku-pu-ku-pu alias kuliah-pulang. Tapi masuk minggu kedua.. hm 🙂 terkadang nongkrong dulu di A ehe. Nggak deng. Gue ke A karena ada MKU agama dan ada kegiatan PMK. Tapi sebelumnya emang nongkrong dulu… ehe.

Sudahlah, sekian dan terimakasih!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s